Banjir Terjang Jakarta, Kemensos Siagakan Dapur Umum dan Aktifkan 81 Kampung Siaga Bencana

Banjir Terjang Jakarta, Kemensos Siagakan Dapur Umum dan Aktifkan 81 Kampung Siaga Bencana

Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Harry Hikmat meninjau langsung proses evakuasi dan distribusi logistik yang dilakukan Dinas Sosial DKI Jakarta bersama TAGANA dan para relawan lainnya, di Dapur Umum Lapangan dipusatkan di Kantor Walikota Jakarta Timur

Jakarta, NewsMetropol – Menteri Sosial Idrus Marham mengungkapkan pemerintah melalui Kementerian Sosial melakukan gerak cepat sebagai upaya tanggap darurat menghadapi bencana untuk menanggulangi banjir yang menerjang Jakarta sejak Senin, 5 Februari 2018.

“Sebagai tahap awal, Kemensos mengaktifkan 81 Kampung Siaga Bencana (KSB), 15 KSB di wilayah Jakarta Timur di antaranya sudah melakukan evakuasi dan mendirikan Dapur Umum Lapangan (Dumlap) yang dikelola oleh Taruna Siaga Bencana (TAGANA) bersama Dinas Sosial DKI Jakarta,” ujar Mensos di Jakarta, Selasa (6/2).

Ia menyontohkan KSB di Kelurahan Pejaten Timur Kecamatan Pasar Minggu, dan Kelurahan Pengadegan Kecamatan Pancoran, Jakarta Selatan sejak Senin telah mengelola dapur umum dibantu oleh TAGANA.

Kata dia, secara mandiri, warga melakukan evakuasi dan berkumpul di beberapa rumah warga yang tidak terendam banjir bahkan bantuan logistik juga sudah mulai disalurkan Senin malam.

Dia menyebutkan KSB lain yang juga aktif di antaranya KSB di Kelurahan Cawang, Cililitan, Bidara Cina, Mangarai, Kebon Baru, Pejaten Timur, Rawajati, Bukit Duri, Bangka, Cilandak Timur, Petogogan, Lenteng Agung, Cipinang Melayu, dan Kampung Melayu.

Mensos mengatakan, berdasarkan Undang Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, Kementerian Sosial berada dalam Klaster Pengungsian dan Perlindungan. Salah satu tugasnya adalah memastikan tenda pengungsian dan dapur umum telah didirikan dan siap melayani warga.

“Keberadaan KSB di lokasi rawan bencana dimana TAGANA sebagai fasilitator dan warga sebagai relawan terlatih sangat penting dan terbukti mampu melakukan antisipasi dan ketahanan masyarakat saat terjadi bencana,” tutur Mensos.

Sementara itu, Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Harry Hikmat meninjau langsung proses evakuasi dan distribusi logistik terutama makanan yang dilakukan Dinas Sosial DKI Jakarta bersama TAGANA dan para relawan lainnya. Dapur Umum Lapangan dipusatkan di Kantor Walikota Jakarta Timur.

Bersama tim Kemensos, Harry mengunjungi lokasi banjir di Kelurahan Bidara Cina, Jalan Arus Cawang dan Kampung Melayu.

“Saya melihat proses penanganan berjalan dengan cepat dan responsif.  Warga bersama TAGANA dan unsur relawan lainnya telah bahu-membahu saat terjadi bencana. Meliputi membantu penanganan korban, membuat laporan kondisi wilayah yg terdampak bencana dan kondisi korban bencana di pengungsian, serta mendirikan tenda dan dapur umum lapangan,” terang Dirjen.

Dinsos DKI telah berkoordinasi dengan aparat kelurahan yg terdampak untuk respon tanggap darurat.

Selain meninjau proses evakuasi, lanjut Harry, ia juga memantau proses dirstribusi logistik di lokasi pengungsian. Bantuan terus mengalir baik dari pemerintah pusat maupun daerah setempat, serta dari warga.

“Selasa dini hari saya ke lokasi pengungsi di Kelurahan Bidara Cina. Ketinggian air mencapai 2 meter dan warga telah memadati lokasi pengungsian. Prioritas utama adalah kelompok rentan yakni ibu hamil dan menyusui, bayi, anak-anak, penyandang disabilitas, dan lanjut usia,” tegasnya.

Hingga Senin malam, total jumlah warga terdampak banjir Jakarta sebanyak 4.305 jiwa, 1129 Kepala Keluarga. Total jumlah pengungsi sebanyak 3.100 jiwa 831 KK.

Jakarta Timur, banjir terjadi di Kecamatan Kramat Jati tepatnya di Kelurahan Cawang, Cililitan, Kampung Melayu, Bidara Cina, Cipinang Melayu, Balaikambang. Di Kecamatan Jatinegara banjir mengenangi rumah warga di Kelurahan Cipinang Muara dan Bidara Cina. Ketinggian air rata-rata mencapai 20–200cm. Total jumlah pengungsi hingga Senin malam sebanyak 2421 jiwa 626 Kepala Keluarga.

Di Cililitan, tenda dan dapur umum sudah didirikan di Ruang Publik Terbuka Ramah Anak (RPTRA) di Cililitan. Bantuan logistik mulai disalurkan sejak Senin malam. Sementara di Kelurahan Cawang, sebanyak dua tenda pengungsian juga didirikan di Halaman Rumah Sakit Budi Asih dan Gang Arus untuk menampung pengungsi dari Kelurahan Cawang. Demikian halnya dapur umum juga didirikan di Kantor Suku Dinas Sosial Jakarta Timur dan di Cipinang Melayu, satu tenda juga sudah didirikan di Universitas Borobudur.

Di Jakarta Selatan banjir hingga ketinggian 175cm menerjang sejumlah kecamatan yakni Kelurahan Kebon Baru Kcamatan Tebet, Pejaten Timur Kecamatan Pasar Minggu, Kelurahan Bangka Kecamatan Mampang Prapatan, Petogoggan Kebayoran Baru, Lenteng Agung dan Srengseng Sawah Kecamatan Jagakarsa, Rawajati Kecamatan Pancoran, Pondok Labu Kecamatan Cilandak. Jumlah total pengungsi sebanyak 679 jiwa 205 KK.

Di Jakarta Barat genangan air setinggi 10-15 cm terjadi di Kelurahan Duri Kosambi Kecamatan Cengkareng dan Kelurahan Tegal Alur Kecamatan Kalideres.

“Kepada masyarakat, TAGANA serta unsur relawan lainnya, tingkatkan terus kewaspadaan dan jalin koordinasi yang baik. Kita tanggulangi bersama-sama bencana ini dan pemerintah memastikan pengungsi dan warga terdampak mendapatkan perlindungan yang layak,” kata Harry.

(Red)

About The Author

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *