PBNU : Waspadai ISIS

PBNU : Waspadai ISIS

Jakarta, Metropol. – Ketua PBNU H Slamet Effendy Yusuf meminta Nahdliyin atau warga NU dan jajaran pengurus NU dari tingkat desa hingga provinsi untuk mewaspadai berkembang paham yang dapat mengakibatkan terganggunya integritas nasional, seperti paham ISIS dan paham yang menolak Pancasila.

PBNU kata Slamet, juga meminta seluruh warga dan pengurus NU, khususnya kepada Gerakan Pemuda Ansor, untuk secara cermat membantu aparat keamanan dengan memberikan informasi apabila terdapat kegiatan yang mencurigakan.

“Termasuk kegiatan yang memakai cover ibadah, yaitu pergi umroh, yang kemudian diteruskan untuk perjalanan ke Suriah atau Irak,” kata Slamet di Gedung PBNU.

PBNU juga mengharapkan lembaga dakwah, lembaga pendidikan, dan seluruh lembaga di lingkungan NU untuk memberikan keterangan yang benar, menginformasikan, dan menyosialisasikan bahwa ISIS serta paham yang menolak NKRI bertentangan dengan prinsip NU.

“Kita mengharapkan ada intensifikasi pemahaman yang benar tentang Islam. Khususnya Islam Nusantara, yang diharapkan memberi topangan kuat bagi kelestarian NKRI,” kata Slamet.

Menurut Slamet, keterlibatan warga Indonesia dalam kegiatan ISIS di kawasan Suriah dan Irak menunjukkan adanya rekrutmen yang intensif yang dilakukan oleh ISIS di Tanah Air.

“Warga NU dan Muslim lainnya jangan sampai termakan mimpi-mimpi ISIS, yang seolah-olah menghidupkan kembali kekhalifahan Islam. Tetapi sesungguhnya merobek-robek dunia Islam dengan mempertentangkan konsep Islam seperti jihad dan sebagainya dengan nilai universal yang penuh kebajikan dan perdamaian,” katanya.

Meski demikian, mantan Ketua Umum GP Ansor itu berharap agar bekas pengikut ISIS yang kembali ke Indonesia tidak dikucilkan. Tetapi diajak dalam proses pemahaman yang benar dari sudut agama maupun dari sudut kepentingan negara dan bangsa.

“Temani mereka dalam masalah kebangsaan dan global secara benar. Bagaimana menjadi umat Islam yang tasamuh, tawazun, yang mendahulukan kemaslahatan daripada kekerasan,” katanya.

Sementara itu Kementerian Luar Negeri RI menyatakan masih menunggu konfirmasi dari Turki terkait “hilangnya” 16 warga negara Indonesia (WNI) di Turki yang memunculkan spekulasi bahwa mereka bergabung dengan ISIS.

Direktur PWNI-BHI Kemlu RI Lalu Muhammad Iqbal di Jakarta, Selasa, mengatakan, Kemlu terus melakukan komunikasi intensif dengan otoritas di Turki untuk mencari tahu kebenaran tentang kabar bahwa 16 WNI itu akan pergi ke Suriah untuk bergabung dengan kelompok ISIS.

“Kalau mengenai apakah mereka terlibat ISIS, kita akan tunggu penilaian akhir dari Turki. Kita sudah dapat informasi dari Turki, mereka telah melakukan pengawasan kepada seluruh cctv dan tidak terdeteksi ke-16 orang tersebut,” kata Iqbal.

Interpol Indonesia pun telah menyurati sejawatnya di Turki terkait pencarian terhadap 16 WNI yang menghilang setelah memisahkan diri dari kelompok tur pada 24 Februari 2015 di negeri tersebut.

Sebelumnya, 24 WNI pergi berwisata ke Turki menggunakan biro jasa perjalanan Smailing Tour. Kemudian 16 di antaranya memisahkan diri dari rombongan.

Keenam belas WNI itu sebagian besar berasal dari Surabaya dan Surakarta. Begitu tiba di bandara di Istanbul, 16 WNI itu memisahkan diri dari kelompok tur dan tidak ikut ke tempat wisata yang telah direncanakan. (MP/An)

About The Author

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *